CADANGAN PM-9 ENAM BULAN DAP HANYA UNTUK GUNAKAN MAHATHIR UNTUK MENANG PILIHAN RAYA

70
SHARES
783
VIEWS

Oleh Isham Jalil

Semalam Anwar Ibrahim menolak cadangan DAP untuk menjadikan Mahathir Perdana Menteri ke-9 selama 6 bulan.

Sebelum PRU-14 Mahathir pernah berjanji untuk menyerahkan kuasa kepada Anwar selama 6 bulan, kemudian setahun, kemudian dua tahun, kemudian tiga tahun dan akhir sekali tiada had masa sebelum dia akhirnya meletakkan jawatan PM-7 pada bulan Februari 2020, dan Anwar masih tidak jadi Perdana Menteri.

Setelah berkali-kali ditipu Mahathir, sekiranya Anwar terima cadangan DAP tersebut, Anwarlah ahli politik paling ‘tak cerdik’ dalam dunia oleh itu dia sememangnya tidak layak jadi Perdana Menteri dan hanya layak jadi bahan lawak jenaka.

Cadangan Perdana Menteri 6 bulan DAP tersebut menunjukkan bahawa DAP hanya mahu menggunakan Mahathir untuk menang pilihan raya dan selepas itu ‘pakai-buang’ sahaja Mahathir umpama lampin bayi.

Dan selepas itu DAP boleh menggunakan Anwar pula untuk memerintah dengan agenda perkauman dan anti-Melayu mereka.

Mahathir tentunya boleh hidu hal ini namun dia tentunya rela digunakan oleh DAP asalkan dia jadi Perdana Menteri.

Selepas menjadi Perdana Menteri sekali lagi, Mahathir akan gunakan seluruh kuasa yang ada padanya untuk tidak tunai janji, tidak serah kuasa dan menipu manifesto lagi.

Sama ada Anwar atau Mahathir yang jadi Perdana Menteri kerajaan PH, kedua-duanya akan jadi boneka tunggangan DAP.

Malaysia tidak boleh ada Perdana Menteri boneka.

Sebab itu sebenarnya sudah terlajak masa untuk kedua-dua Mahathir dan Anwar untuk bersara.

23 Jun 2020

CADANGAN PM-9 ENAM BULAN DAP HANYA UNTUK GUNAKAN MAHATHIR UNTUK MENANG PILIHANRAYAOleh: Isham JalilSemalam Anwar…

Posted by Isham Jalil on Monday, June 22, 2020

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on email
Email
Share on telegram
Telegram
Share on whatsapp
WhatsApp

Artikel Berkaitan